Saturday, June 29, 2013

Volunteer GenSINDO: (semoga) jadi Titik Terang bagi gue.

Halo teman-teman! Sedikit mau cerita nih, (jika berkenan membaca, ya bacalah ini ya :")).
Hari ini, Sabtu 29 Juni 2013, akhirnya gue punya tulisan yang bisa terbit di koran! Iya, senengnya seneng banget.

Tulisan gue bukan tulisan karangan cerpen, puisi, apalagi tulisan opini-opini begitu. Tulisan gue ini berupa sedikit catatan akhir liputan. Sebuah petikan kejadian dalam serangkaian acara Jumpa Pers Pementasan Titik Terang oleh Ratna Sarumpaet di TIM, Selasa 25 Juni 2013 lalu.

Semua ini bisa gue raih berkat menjadi Volunteer di GenSINDO, sebuah rubrik di KoranSINDO yang hanya muncul setiap hari Sabtu. Isi rubrik ini menarik-menarik banget, apalagi buat anak muda. SERING SERING BACA, YA!

Awalnya sih, iseng-iseng mendaftar, eh akhirnya keterima jadi Volunteer GenSINDO Batch VI. Ya, langkah awal kerja di media ya (mudah-mudahan). FYI, gue pengen banget bisa kerja di media. Televisi, radio, majalah, bahkan koran sekalipun. Ngebayangin jadi reporter atau editor. Syukur-syukur bisa jadi announcer di radio juga. Hehe *banyak mau*. Atau apapun yang berkaitan dengan tulisan dan cuap-cuap deh. Mudah-mudahan ya, bisa terkabul suatu saat nanti. Amin. Jadi penulis cerpen atau novel juga diaminin aja yah. Hehehe.

Jadi Volunteer GenSINDO banyak keuntungannya. Awalnya, gue sempet ngajuin diri buat ngeliput acara JakCloth, terus gue berangkat lah tuh memburu berita. Syukurnya, gue mendapatkan kesempatan ngobrol langsung sama penyelenggara acaranya, ngobrol sama salah satu selebtweet terkenal @benakribo buat wawancara brand clothingnya dia, dan berbagai keuntungan lainnya, termasuk juga melihat Bapak Gita Wirjawan, Menteri Perdagangan RI yang diundang hadir pada hari pertama JakCloth. Tapi sayang, kali itu tulisan gue belum bisa terbit.

Masih belum nyerah, gue terus usaha. Setelah mencoba yang kedua kalinya di liputan Titik Terang itu, gue kepikiran buat bikin tulisan tentang Rio Dewanto dan teater. Di acara itu juga gue punya keuntungan-keuntungan sendiri. Bisa ngeliat langsung gimana kalo wartawan "beneran" lagi kerja. Lagi ngerekam video. Lagi mengajukan pertanyaan. Dan yang paling keren, bisa ngeliat tokoh-tokoh kawakan kayak Ratna Sarumpaet, Rio Dewanto, Atiqah Hasiholan, Teuku Rifnu Wikana, dan Maryam Supraba dari deket. Banyak deh! Gue jadi merasa kalo gue salah satu dari reporter-reporter berjam tinggi itu. Hahaha, *ngarep dikit*

Foto dari depan mereka, seneng seneng seneng :)

Gantengnya, :'''
 Jadilah setelah itu, muncul sebuah tulisan yang judulnya Titik Terang bagi Rio Dewanto. Dan, yang paling menyenangkan, tulisan itu terbit! :):):) How I love this JOB! Mungkin untuk sebagian orang, apalagi wartawan dan pekerja tinta lainnya, hal-hal yang gue share di sini adalah hal yang biasa. Mereka hampir setiap hari bertemu orang terkenal, dan meliput kejadian-kejadian penting. Tapi, buat gue, pengalaman ini adalah pengalaman yang begitu berharga. Jadi, wajar aja kalo (gue sendiripun merasa) agak norak. Tapi gimana dong, seneng banget soalnya :''

Kalau kalian nggak keberatan, bisa dibaca di sini tulisannya, hehe: Titik Terang bagi Rio Dewanto. Mungkin tulisan itu masih pemula banget. Tapi doakan saja yaaa semoga dengan banyak latihan dan terus menulis, gue bisa menghasilkan tulisan yang lebih dan lebih baik lagi. Nggak cuma sekedar hasil liputan, tapi mungkin berikutnya menghasilkan karya tulis layaknya cerita pendek ataupun (syukur-syukur bisa) novel. Ya, semoga selalu kuat ya kaki dan tangan gue menempuh perjalanan yang lebih jauh lagi.

Menyenangkan sekali bisa bergabung bersama GenSINDO. Harapan gue, gue bisa belajar banyak di sini. Belajar cara menulis berita, menulis liputan, menulis opini ringan, dan yang penting belajar sedikit banyak tentang media. Terlebih lagi, semoga Titik Terang tidak hanya menjadi milik Rio Dewanto, tapi juga milik gue dan milik pemimpi-pemimpi lain yang sedang berjuang meraih mimpi di luar sana! :)

*Kalau nggak salah, GenSINDO masih mengajak kalian yang suka menulis untuk gabung loh! Silahkan aja googling infonya, atau visit dan follow twitternya di @GENSINDO. Okeoke, *tringtring*.

Monday, June 24, 2013

JAKCLOTH Summer Fest 2013. The Last Day. June 23rd 2013.

Udah sekali ke JAKCLOTH pas hari pertama itu belum cukup rasanya buat gue.
Ya iyalah, jelas-jelas dari awal itu pengennya cuma dateng di hari terakhir aja. Ya wajar kalo seandainya hari pertama dateng, hari terakhir juga dateng. Ehehehe. *pembelaan diri*.

Menginjakkan kaki di area sejak pukul empat sore, gue kembali berkeliling dari satu booth ke booth yang lainnya. Meskipun nggak mampirin satu per satu, tapi hitungannya, gue berkelana juga sih. Orang kaki aja sampe pegel banget sebelum akhirnya gue sama Aan memutuskan untuk makan.

Satu jam berkeliling, gue mendapatkan 3 potong pakaian.
Pertama, beli di IWEARBANANA (clothing punya Bena Kribo dan 2 rekannya). Kaosnya bertuliskan "Daripada lulus tepat waktu, lebih baik lulus di waktu yang tepat."  Ngeselin nggak? Tapi lucu. Hehe.
Kedua, beli di MOKAW (Modal Kawin). Entah apa yang dipikirkan pemiliknya ketika membuat brand ini. Haha. Di sini, gue beli kaos bergambarkan Malin Kundang. Seru deh, design-design kaos di MOKAW menampilkan sekali identitas ke-INDONESIAAN. Ada yang gambar bung Tomo, Sudirman, lalu ada gambar kesenian kuda lumping, daaaan masih banyak lagi. :) *bantuin promosi aja, kan baik membantu orang*
Ketiga, beli kemeja. FYI, kemeja gue sangatlah sedikit. Yang paling ketje cuma kemeja putih doang. Dan kalau gue pake itu ke kampus, pastilah gue dibilang sangat suci karena berpenampilan seperti mau ke Gereja. *biarin aja nggak sih!* haha. Kemeja gue nambah satu. Horray!

Setelah kantong dan badan mulai lemas, gue dan Aan memutuskan untuk makan. Makan Nasi dan Kwetiau Goreng yang lumayan enak, dengan harga masing-masingnya Rp 25.000,-. Mahal atau murah? *SILAHKAN DIJAWAB SENDIRI*. Terus, sebelum memesan makanan ini, ada percakapan lucu antara Aan dan ibu penjual nasi goreng yang jago banget marketing-nya. Haha.

A: Bu, mau nanya, nasi goreng spesial itu isinya apa aja ya?
I: Isinya ya? Ya macem-macem. Ada bakso, terus. Em, terus. Pokoknya enak deh!

A sama gue tersenyum menahan tawa bersama. Tanggapan dia itu nggak memberikan jawaban, tapi kuncinya ada di kalimat "pokoknya enak deh".
Ya saya juga tau itu enak bu, tapi kan yang ditanya isinya apa aja ya. Ckckckck, haha. :D

Setelahnya, kita nongkrong nungguin Efek Rumah Kaca dan White Shoes And The Couples Company manggung di NUSHOCK STAGE.

Jam 8.15 pm, ERK naik ke panggung. Gue dan Aan udah milih tempat paling depan. Puas deh. Tinggal melihat personilnya dari deket aje udaaah. ERK malam itu bawain 8 lagu. Di buka oleh sebuah lagu yang diarransemen ulang dan dinyanyiin bareng Pandai Besi lalu diakhiri oleh lagu Desember. Pas lagi bawain Balerina, semua penonton nyanyi bersama, tapi tetep nggak seheboh nyanyi bareng di Di Udara dan Desember.
PECAH!

 





Usai membawakan 8 lagu yang berhasil bikin rindu kita sama ERK terobati, WSATCC nongol deh tuh di panggung. Ya munculnya abis check sound dulu sih, tapi lama gitu. 

WSATCC bawain 9 atau 10 lagu gue lupa tepatnya. Sepertinya, ada dua lagu baru, lalu ada Sabda Alam, Matahari, Senandung Maaf, Masa Remadja, Aksi Kucing dan lagu-lagu lainnya yang nggak kalah HITS. Aksi panggungnya Sari lincah banget dan enerjik gitu. Puas deh tuh yang nonton! Belum lagi Mela yang cantik banget malam itu dan personil-personil kaum Adam yang juga ketje berat! PUAS PUAS PUAS!





Setelah nonton WSATCC, diriku berpisah dengan Aan soalnya temen SMA gue nyamper dan ngajak ke TAMSUR. *maklum ya, pemilik blog ini emang random abis dan suka jalan-jalan nggak jelas gitu*. Gue mau ke TAMSUR soalnya belum pernah.
*TAMSUR: TAMAN SUROPATI

Nyampe di TAMSUR, gue laper banget kan tuh. Yaudah makanlah gue. Makan Sate Ayam + Lontong, temen gue makan Sate Kambing + Nasi. Ditambah teh botol dan air mineral kenanya Rp 50.000,- doooong! *JAWAB SENDIRI LAGI, ITU MAHAL APA MURAH, GUYS?* Haha. Buat gue, jelas lumayan mahal sih ya. Tapi mau gimana lagi, namanya pedagang dan konsumen. Protes juga ribet ntar yaaak.:D

Selesai makan, ngiter-ngiter bentar. Ternyata TAMSUR itu bersih banget. Sampe malem nyaris dini hari masih rame sama anak-anak muda. Kalo kata temen gue, biasanya ada yang main biola, tapi kemaren lagi nggak ada. Jadi suasananya ya sepi-sepi gimana gitu. Meskipun banyak manusia gitu di sana, tapi masih aja terlihat kosong di segala sisi, soalnya tamannya emang lumayan gede. Ah! Enak banget ngabisin waktu malem-malem di taman gitu, banyak orang juga jadi nggak aneh-aneh banget. :D TAMSUR agak nagih sih nagih. Coba taman-taman di segala kota bersih kayak gitu juga, pasti oke banget tuh! :D

Akhir kata, gue cuma bisa bilang, Yesterday (June 23rd 2013) WAS a GREAT DAY!
Gue nggak jalan-jalan sendirian lagi doooong kali ini. Tapi, sama menikmatinya. Dapet baju. Dapet performance keren dari ERK dan WSATCC. Dapet pemandangan malam-malam di taman. SERULAH! :)

opportunis.

Saya ingin tertawa saat opportunis melintas di kepala.

Bagi otak dan pikiran saya, hampir semua orang pada masa sekarang memiliki jiwa opportunis.
Bisa opportunis total maupun opportunis setengah. Halah, seperti apa saja.

Sang opportunis selalu pandai melihat celah. Celah untuk mencapai tujuan yang ia pilah. Celah memanfaatkan pihak-pihak tertentu yang jengah. 

Opportunis semakin sadis, ketika kepentingannya menjadi begitu kritis. Korban sang opportunis lalu bertambah. Korban yang lemah tak bisa marah. Hanya bisa mengangguk meskipun ia tahu ia lelah. 

Opportunis. Ya, saat tak ada lagi kepentingan, sekitar lalu diabaikan. Tak lagi dipedulikan. Toh untuk apa? Kepentingan sang Opportunis sudah tercukupkan.


Opportunis. Kalian hanya bikin saya meringis.

Perasa.

Mereka bilang dia perasa.
Bukan, bukan perasa makanan apalagi minuman.
Ini soal hatinya.
Begitu penuh rasa, namun sedikit logika.
Hadirkan begitu banyak prasangka.
Berkelibatan di kepala.
Padahal yang lain menganggap biasa.
Mereka bilang dia selalu merasa tersiksa.
Padahal tak ada yang menyiksa.
Memang tak ada.
Tapi mereka tidak tahu saja.
Mereka tidak peka saja.
Dia hanya ingin didengar.
Dia hanya ingin dimengerti.
Karena kembali lagi, dia makhluk penuh rasa.

Balada Baba. Bibi. Bubu. Bebe.

Baba, Bibi, Bubu adalah tiga hal yang tak biasa berpisah. Bukan tak bisa. Di mana ada Baba, tidak aneh jika ada Bibi dan Bubu juga. Di mana ada Bibi, tidak jarang kita melihat Baba dan Bubu yang menemani.

Kisah ini adalah kisah singkat Baba Bibi Bubu sebelum Bebe datang mewarnai. Kisah yang tak berakhir bahagia maupun sedih. Kisah yang dicipta hanya untuk berbagi.

Suatu hari, Bibi merasa sedih. Mereka bertiga sudah jarang bertemu bahkan bercengkerama. Ia tak tahu apakah Baba dan Bubu juga merasakan hal yang sama. Sekalinya bertemu, kondisi sedikit tak sama meskipun mereka bertiga masih sama-sama terbuka dan penuh cerita.

Beberapa hari kemudian, Baba dan Bubu mengenalkan Bebe pada Bibi. Ah, mereka berempat sepertinya semakin seru. Tapi, apakah iya seperti itu?

Bagi Baba, Bibi, dan Bubu, Bebe adalah sosok yang ceria, ramah, dewasa, serta menyenangkan. Bebe itu baik sekali. Tapi, dalam beberapa waktu kemudian, detik demi detik, jam demi jam, Bibi mulai merasa resah. Ia merasa berada dalam kondisi berbeda. Bibi bingung apa. Bibi tidak tahu mengapa. Bibi hanya mencoba bersikap biasa. Namun, Bibi tak bisa. Bibi merasa tak ada lagi mereka berempat yang bersama. Jarang sekali menemukan tiga seperti dulu kala. Yang ada adalah tiga yang baru tercipta, tanpa Bibi di dalamnya.

Bibi merasa asing. Merasa aneh. Mencoba menerima tanpa tahu apa yang salah. Bibi tak mau membanding-bandingkan Bebe dengannya. Yang pasti, Bebe di seberang sana juga tidak mau dbandingkan dengan Bibi. Bukan masalah gengsi. Tapi, bagaimanapun juga, Bebe dan Bibi adalah dua hal yang punya keunikan tersendiri.

Bibi hanya rindu satu hal yang dinamakan kebersamaan. Bibi tak mau merasa asing. Bibi tidak membenci Baba Bubu Bebe. Ia juga tahu Baba Bubu Bebe tidak mungkin berniat bersikap lain pada Bibi. Hanya, begitulah keadaan yang ditangkap oleh nurani Bibi. Bibi hanya ingin satu. Ia tak ingin sepi. Ia ingin keluar dari zona baru yang membuatnya tak nyaman. Bibi hanya ingin seperti dulu karena Bibi rindu mereka bertiga.

Baba Bibi Bubu Bebe tidak bermusuhan. Hubungan mereka baik, tapi sedikit lain. Mereka berempat hanya butuh waktu. Mungkin, mereka butuh waktu untuk saling mengerti, saling memahami, dan saling memekakan hati. 

Kisah Baba Bibi Bubu Bebe memang tak berujung bahagia ataupun sedih. Kisah ini masih terus berkembang biak, juga berusaha menguasai keadaan agar tak ada salah paham. :)

Friday, June 21, 2013

7 jam menjelajah (sendiri). Minor. Payung Teduh. JakCloth 2013, hari pertama.

Pernah jalan-jalan sendirian ke suatu acara? Atau ke suatu tempat yang biasanya diisi orang-orang yang minimal pergi berdua?
Kalau pernah, gimana rasanya?
Kalau belum pernah, coba rasain gimana rasanya! 
HEHEHE :)

Gue, akhirnya berkesempatan merasakan rasanya jalan-jalan sendirian, tanggal 20 Juni 2013 kemarin. Ke mana? Ke hari pertama acara JAK CLOTH SUMMER FEST 2013. :).

Agak waw sih buat gue, karena kondisinya saat itu, gue harus sendirian berangkat dari rumah. Sendirian beli tiket. Sendirian menjelajah sana-sini. Sendirian pilih-pilih barang yang mau dibeli. Dan sendirian menonton pentas musik! 7 jam lamanya gue muterin area JAKCLOTH, makan sendiri, fufu lala sendirian. And see? Gue menikmati! 

Ternyata gue ngambil kesimpulan, sendirian nggak selamanya mengenaskan kok. Ketika lo bisa menikmati itu, dan ngerasa enjoy, semua akan terasa menyenangkan.
(asal nggak hidup sendirian selamanya aja, ini sih tragis, bukan ngenes lagi). Haha.

Emang sih, kemarin itu beberapa kali gue agak jiper juga ngeliat anak-anak lain pasti ada temennya. Entah pacar, sahabat, bahkan ada yang bawa emaknya. Selama hari kemarin juga, gue nggak nemuin orang-orang yang jalan sendirian. Apa gue doang mungkin? Haha entahlah.

Gue sebenernya udah punya rencana mau ke JakCloth hari minggu sama Aan. CUMA HARI MINGGU. Tapi, karena gue ada urusan yang harus diselesaikan di hari kamis kemarin di JakCloth, akhirnya, mau nggak mau dateng juga deh sendirian.

Sedikit gambaran suasana JAKCLOTH
Sejujurnya kalo mau sombong dikit, (dikit loh ya), mungkin bisa aja gue maksa siapa kek gitu buat nemenin, tapi nggak tau kenapa, lagi pengen aja ngerasain sendiri. Me-Time lah. (galau abiiiissss) haha. :). (And you have to feel that moment like I did!).

Sekitar jam 6 sore, urusan gue sebenernya udah kelar di sana. Tapi sekalian lah, ada Payung Teduh dan Maliq yang manggung hari itu, jadi pengen nonton dikit. Jam 8, gue berkunjung ke Junkiee Stage, di mana itu adalah panggung akustik gitu. Pas gue dateng, ternyata Payung Teduh belum tampil, yang tampil masih Minor. That was my first time seeing their performance. Nice juga loh. Lirik lagunya berbobot dan mengangkat isu-isu tertentu gitu. Belakangan, gue taunya mereka anak-anak UNJ. Ooooo. :):) Ah, jadi pengen nonton mereka lagi! :D

MINOR dari jauh.
Setelah Minor, kesampean deh nonton Payung Teduh. Mereka bawain 10 lagu, dan salah satu lagunya adalah lagu dari album ketiga mereka yang masih dalam proses kali ya.

Sepanjang malem, gue ditemenin sama untuk perempuan yang sedang di pelukan, kucari kamu, angin pujaan hujan, menuju senja, kita adalah sisa-sisa keikhlasan yang tak diikhlaskan, berdua saja, mari bercerita, resah, tidurlah, serta satu lagu baru yang gue belum tau judulnya. Gue akhirnya ngerasain gimana nyanyi-nyanyi dan sok asik sendirian sementara orang lain nyanyi beduaan (agak iri, tapi trust me, it was fun). Lo bisa menikmati sendiri performance mereka. Di bawah langit berbintang yang nggak keliatan bintangnya, aduh nikmat dan teduh banget ituuu! Cakep!

Payung Teduh dari jauh.
Lanjut lagi, usai Payung Teduh, gue mampir bentar ke Concerto Stage buat ngeliat Maliq, tapi jam udah menunjukkan pukul 10 jadi I had to go home. Nonton Maliq bawain satu lagu doang abis itu balik. No problem lah nggak nonton Maliq. Mungkin lain waktu.

Maliq N D'essential dari jauh

7 me-time hours yesterday was one of my greatest parts in life. 3 pm - 10 pm. June 20th. I'll never forget yaaa!!!

PS: Ayo cobain kemana-mana sendirian! Ngapain harus terhalang-halang nonton ini itu karena nggak ada barengan? Sendirian juga asik kok. Hihi :) 

Maaf kalau foto-fotonya burem :D

sebuah pelajaran saat mengawas SBMPTN.

Bapak Zul Akmal.
 
Itu nama beliau yang memberikan beberapa pelajaran buat saya selama dua hari kemarin mengawas SBMPTN (18-19 Juni 2013).

Ketika mengawas, saya tidak dipasangkan dengan beliau. Saya justru bersama Ibu Widya, seorang guru matematika yang punya anak tiga.

Bapak Zul adalah pendamping teman saya yang juga mengawas, Sari namanya. Sari bercerita kepada saya mengenai hal-hal yang dibagi oleh Pak Zul. Mengenai kariernya sebelum jadi guru, mengenai pikiran dan pendapatnya, serta masih banyak hal lainnya.

Ketika kegiatan mengawas SBMPTN hari kedua usai, Pak Zul mengajak Sari dan juga saya makan sebentar di kantin sekolah SMKN 51. Pak Zul bercerita banyak hal. Salah satunya mengenai metode pengajaran kepada para siswa yang menjadi anak didiknya. Misalnya, dalam perihal mengatur kas kelas.

"Kalo jadi wali kelas, minimal harus nyiapin lima puluh ribu buat dikasih ke kas kelas per bulan. Jadi biar ngasih contoh yang baik juga. Akhir bulan saya tanyain yang belum lunas siapa, ayo bayar. Kas ini kan untuk mereka juga, buat beli kebutuhan kelas, atau jenguk siapa yang sakit, jadi nggak minta orang tua lagi". ungkapnya.

Pak Zul bercerita pula mengenai profesinya sebelum jadi guru. Ia pernah bekerja di sebuah bank sebelum akhirnya ia mendapat panggilan sebagai pendidik. Kisah Pak Zul, menurut saya, begitu inspiratif. Ia mampu membuat saya serta Sari melongo kagum dengan apa yang ia ucapkan. 

Pak Zul mengajarkan kami banyak hal. Bersedekah, bersikap jujur, juga tegas. Ia paling benci area abu-abu, baginya dalam hidup ini hanya ada hitam dan putih, tak ada yang lain.
Beliau juga menceritakan tentang hobinya yang suka mengantarkan jenazah hingga ke liang lahat. Unik sekaligus hobi yang agak ekstrim sih memang, tapi begitulah pengakuannya. :)

Salah satu pesan Pak Zul yang begitu menarik bagi saya, terucap lewat sepenggal kalimat berikut: memang baik jadi orang penting, tapi lebih penting jadi orang baik.

Ya, begitulah, kisah dari sosok seorang Pak Zul yang menginspirasi, menjadi sesuatu yang beruntung saya dapatkan ketika mengawas SBMPTN. Terima kasih banyak, Pak!

Wednesday, June 19, 2013

Random 19 Juni 2013: Mengitari Sabang.

Halo! Kembali lagi ke cerita random hari ini bersama gue dan Aan. Hehe.

Jadi, sebenernya, hari ini tujuan gue cuma satu: membeli CD-CD musisi Indonesia yang sebelumnya gue denger lagunya via download-download aja. Entah dapet ilham dan wangsit dari mana, yang jelas, gue kayak mau mulai koleksi CD aja gitu. Terutama ya musisi indie lokal. Hohoho.

Ide gue ini gue utarakan sama Aan beberapa waktu lalu, dan kita akhirnya memutuskan untuk hunting CD ke salah satu toko musik di daerah Sabang, hari ini (19 Juni 2013).

Kita janjian di stasiun Gondangdia, kemudian kita jalan kaki mengitari jalan Sabang untuk mencari tempat makan siang. Mondar-mandir loh tepatnya. Dari titik A ke titik B ke titik C lalu makan di titik B. :):)

Siang tadi, Aan menyerahkan ke gue sepenuhnya untuk memilih tempat makan. Yoweis, dari beberapa tempat makan yang menurut gue cihuy di sekitar situ (ayam Taliwang, Midori Japanese food, Eatology, dan restoran Libanon-Arab (lupa namanya)), gue akhirnya memilih ABUBA Steak! Yeaaay, prokprokprok. Kenapa memilih itu? Karena, tiba-tiba, gue cuma kepikiran buat makan steak aja gitu. Ga tau harganya. Gatau reputasinya. Blash! Mau aja tau-tau. Dasar asal-asalan banget anaknya. Hahaha.

Setelah buka pintunya ABUBA Steak, yang terlintas adalah "oke, kayaknya ini steak bukanlah steak biasa". Pas dibagiin dan lihat menunya, ternyata bener loh nggak biasanya. Nggak biasa buat kantong-kantong mahasiswa gitu maksudnya. Haha. Steaknya sendiri berkisar dari 40 ribuan dan ada yang 200 ribuan. Tergantung dagingnya, mau daging sapi (lokal, US, atau New Zealand) atau salmon atau ayam. Beef Steak-nya sendiri banyak menunya, ada Sirloin Steak, Tenderloin, T-Bone, Rib Eye, dll. Tingkat kematangannya juga bisa di atur. Untuk minumannya, ya standar. Es Teh Manis 6000, Blackcurrant 8000.
Gue sendiri mesen Rib Eye dari New Zealand dan Aan mesen Sirloin Steak New Zealand. Berikut penampakkannya:

Rib Eye Steak New Zealand Rp 68.000,-
Sirloin Steak New Zealand Rp 63.000,-
Dagingnya tebel. Puas. Enak deh pokoknya, hehe. Cuma, pendapat lain kalo dari sisi Aan, dia tadinya berharap dagingnya lebih guedeeeee gitu. Kalo buat gue, udah cukup lah segitu aja ukurannya. Kenyang banget euy! :):)

Setelah selesai makan dan selesai melakukan pembayaran, kita berpindah ke tempat tujuan sesungguhnya! Jengjeng! Kita melangkahkan kaki ke Duta Suara musik, di sanalah gue akan membeli CD-CD hehe.

Pilih sana pilih sini. Liat rak sana liat rak sini. Liat CD ini liat CD itu. Ampeeee lamaaaaaaaa. Ampeeeeee puaaaaaaasss. Haha. Then, sekitar setengah jam kemudian, gue kemudian menyelesaikan aktivitas celingak-celinguk gue dan segera menjatuhkan pilihan. Lalu akhirnya gue membeli 11 keping CD. Wihihihiy. CD-CD itu telah melewati penyeleksian yang ketat sesuai keadaan kantong gue, hihi.

Sebenernya beberapa album yang td gue beli, gue udah punya lagunya di HP. Lengkap bahkan. Tapi, karena pengen ngoleksi, dan pengen coba nggak download-download melulu, akhirnya gue belilah CD-CD yang gue rasa worth it buat dikoleksi. Et Voilà, aktivitas liburan gue bertambah kan untuk ngedengerin semua CD! :):)

Aan beli 1 CD dari 30 Seconds to Mars. Dan album yang dia beli itu ternyata album pertama 30 Seconds to Mars yang sudah jarang ditemukan dimanapun. Langka gitu. Haha beruntung sekali Aan, selamat ya! :)

Setelah bayar CD-CD itu, kita mampir sevel bentar terus pulang deh. Takut kena macetnya jam orang pulang kantor soalnya. Huah, seru!

Nantikan cerita random selanjutnya yaaaaa! :)

CD-CD yang jadi koleksi baru :)

Perjalanan Goa Maria Bukit Kanada - Pantai Anyer.

Sabtu - Minggu, 15-16 Juni 2013.
KUKSA FIB - KUKSA FASILKOM - KMK FH.

Dari Depok menuju Goa Maria Bukit Kanada Rangkasbitung lalu menyambung ke Pantai Anyer.


Dua hari satu malam penuh kenangan. Perjalanan yang baru saja pertama kali diadakan oleh keluargaku, KUKSA FIB UI, sepanjang sejarahnya. Senang!

Berangkat pukul setengah delapan pagi dari Wisma SY, dan tiba pukul setengah 12 siang di Goa Maria Bukit Kanada Rangkasbitung, kita langsung melakukan misa. Setelahnya, dilanjutkan dengan Jalan Salib yang jarang sekali dilakukan sehari-hari. Betul-betul perjalanan iman. Menyegarkan rohani.

Lepas dari Jalan Salib yang dibagi ke dalam tiga kelompok, kami menuju Goa Maria, berdoa. Memanjatkan keinginan serta harapan-harapan ke depan.

Kurang lebih pukul setengah tiga sore, barulah perjalanan REKreasi dimulai. Yeay, Anyer! We're coming!

Kami tiba di Villa Tamaro (villa tempat kami menginap yang, aduhai bagusnya!) ketika langit sudah menuju senja. Sebagian teman yang beruntung, berkesempatan mengabadikan momen senja di pinggir laut itu dengan kameranya masing-masing. Sedangkan aku, tak mendapatkan kesempatan itu. Bukan salah kameraku, atau langitnya. Tapi salah aku yang begitu letih untuk sekedar menjepret. Haha, sudahlah.

pemandangan laut dari atas villa lantai 3
Setelah membagi-bagi kamar, kami mulai menunggu rangkaian acara demi acara yang telah disiapkan oleh panitia. Tentu saja, tak lupa kami memiliki waktu untuk menyantap makan malam dulu. Ternyata, makan malamnya tidak wajar dan tidak biasa. Kami disuguhkan seafood bakar. Lengkap! Ada udang bakar, ikan bakar, dan cumi bakar. Sambal dan lalapan tak tertinggal. Wah sedap! Ku bilang tak biasa karena ini baru pertama kalinya di meja makan sebuah villa tak terlihat daging ayam. Tumben!

Setelah makan, kemudian acara demi acara usai dilakukan, kami pun memiliki waktu bebas. Bebas untuk berbuat apa saja! Ahay! Tak kusia-siakan waktu bebas itu. Aku langsung bergegas menuju lantai tiga villa dan mendapati satu area tanpa atap tempat bintang-bintang dapat ditatap dari dekat! Teduhnya terasa sungguh membuat betah. :D

Aku bertahan di atas sana sampai pukul tiga pagi sebelum akhirnya kantuk melahap otak hingga aku rindu untuk terlelap. Tidur kurang lebih hanya tiga jam saja sebelum akhirnya terbangun untuk melakukan kegiatan hari kedua. Games-games seru dan dinamika kelompoknya membuat kita saling menertawakan satu sama lain. Ya, cukup menghibur.

Selain itu, kami juga berkesempatan menikmati air laut serta ombaknya yang dari pelan-pelan bergerak, berlanjut hingga terlihat mulai ganas. Haha, adrenalin kami dipacu oleh ombak-ombak itu ketika kami berada di tengah laut. 

Ki-ka: Cuni, Emmy, Sisca, Icha, Mala :)

KUKSA FIB reramean :)
Puas bermain air, pasir, serta volly pantai, kami bergiliran mandi untuk kemudian bersiap-siap makan siang, evaluasi, lalu pulang. Kami meninggalkan villa pukul empat sore dan tiba di Depok pukul 22.30 malam. Mengapa? Macet sekali di jalan sepanjang pantai Anyer itu. Terlalu! Hahaha.

Random!
Tapi, biarpun tubuh mengisyaratkan rasa lelah dan tak bertenaga, hati ini cukup puas menikmatinya. Acara ZIAREK yang dipersiapkan dengan sepenuh jiwa raga, akhirnya terlaksana juga! Terima kasih semua panitia, kalian hebat! Proficiat :)

Monday, June 17, 2013

Film: Man of Steel


Clark Kent/Kal-El (Henry Cavill) adalah seorang pemuda yang merasa terasing karena memiliki kekuatan luar biasa.

Clark, dikirim ke Bumi dari Krypton, sebuah planet asing yang canggih. Dibesarkan oleh orang tua angkatnya, Martha (Diane Lane) dan Jonathan Kent (Kevin Costner). Clark segera menyadari bahwa memiliki kekuatan super membuat ia justru sulit mengambil sebuah keputusan. Ketika bumi diserang, akankah Clark menggunakan kekuatannya untuk menjaga perdamaian atau digunakan untuk memecah belah? Clark dikenal sebagai 'Superman,' tidak hanya untuk melindungi orang-orang yang ia cintai namun menjadi tumpuan harapan terakhir di Bumi


sumber: http://www.21cineplex.com/man-of-steel-movie,3149,13MOSL.htm

Yeay! Akhirnya kembali merandom bersama Aan, Dimas, dan Sisca.
Karena siang hari ini nggak ada kerjaan apa-apa, jadi kita memutuskan untuk nonton bersama.
Filmnya ya Man of Steel ini.

Gue sih sebelumnya nggak ngikutin film Superman, (sedih ya masa kecilnya, ya?).
Tapi, karena kata temen-temen, film ini nggak ada kaitan yang berarti dengan film-film sebelumnya, akhirnya ya gue oke-oke aja nonton film ini.

Mulai masuk ke sedikit komentar dan celotehan dari gue ya tentang film ini.

Jadi, menurut gue film ini seru! Hanya saja, entah mengapa, di tengah-tengah perjalanan kisahnya, gue ngerasa ngantuk gitu. Ya, nguap-nguap dikit lah. Nggak begitu tau deh ya kenapa. Hehe.
Filmnya nggak jelek! Sama sekali nggak jelek! Komposisinya 80% action, 20% drama lah menurut gue.

Kisah hidup Clark digambarkan dengan adegan-adegan flashback gitu. Gimana masa kecilnya. Gimana kisah dia jadi ini, jadi itu, jadi begini jadi begitu. Jadi, mondar mandir, maju mundur gitu buat tau cerita hidupnya Clark. Kisah keluarganya juga agak dramatis gitu, terlebih pas ngeliat hubungan Clark sama ayahnya ketika di muka bumi ini. Sedih-sedih bikin nangis, (tapi gue nggak nangis sih, terharu aja).

Ceritanya bisa dibilang nggak jauh-jauh tentang kepahlawanan, manusia, persaingan, dan perebutan wilayah. Kurang lebih seperti itulah. Tapi kemasan dan cara penyajiannya aja yang berbeda. Jadi unik dan menarik! Kalo mirip-mirip aja sama yang lain, jadi nggak seru dong ya? Hehe.

Sebenarnya, gue nggak terlalu bisa ngomentarin film ini dari segi naratif dan sinematografisnya. Cuma yang gue bisa bilang adalah, gue nggak nyesel nonton film ini. Efek-efeknya keren. Semuanya keren. Cumaaaa, kapal-kapal yang digunain Jenderal Zodnya itu bikin bingung aja. Kebanyakan. Jadi sebenernya mana yang masih bisa digunain. (Kalo bingung, coba tonton lagi!). Meskipun menurut gue, actionnya kebanyakan dan sedikit bikin gue nguap-nguap jelek, tapi secara keseluruhan, it's worth it to be watched kok. Malah Aan, Dimas, dan Sisca sama sekali nggak kayak gue yang nguap-nguap nahan ngantuk. Mereka suka dengan laga para pemainnya. Gue juga suka kok, beneran deh. Tapi agak bosen pas si orang-orang Kryptonnya nyerang melulu, nggak capek apah? hehe.

Kalo diijinin menginterpretasikan film ini, gue bilang film ini agak menyindir manusia sih. Nggak tau gue juga siapa yang bikin dan punya ide cerita. Tapi, ya menurut gue ada unsur nyindir-menyindirnya. Mungkin akan ngerti kenapa gue bilang ada sindir menyindir, setelah nonton filmnya sih. Gini ya, buat bangsa Krypton, si Jenderal Zod itu aja berani  melakukan apa aja, sampai hal tak terpuji, untuk menyelamatkan bangsa dan penduduknya. Manusia? Dengan hati nurani, akal, dan pikirannya, justru menggunakan itu semua untuk pelan-perlahan menghancurkan bumi tanpa mereka sadari. Coba ya, kalo menurut gue, dari mana tuh pemanasan global jaman sekarang? Manusia-manusia juga kan? Intinya, gue menganggap film ini mau ngajak kita buat sama-sama menjaga dan melestarikan bumi, satu-satunya tempat kediaman manusia di semesta ini. Nggak harus dengan cara tak terpuji seperti Zod, yang terkesan bengis, tapi, cukup dengan saling menghargai dan melakukan sesuatu dengan hati nurani, dan dengan moral yang kita punya. Jangan sampai, bumi tempat manusia ini justru dihancurkan oleh manusia itu sendiri. Zod aja mau nyelametin Krypton. Dia sayang banget sama Krypton. Masa manusia nggak mau pelan-pelan nyelametin bumi? Emang nggak sayang sama bumi? Hehe. *gitu aja*

Buat gue sih sekian aja tentang film itu. Semoga kalian-kalian yang menonton film ini, bisa menginterpretasikan lebih dan bisa memaknainya sesuai dengan pikiran masing-masing ya! :)

Ciao!

HELATEATER Salihara: Warm (RICTUS, Prancis)

Jumat, 7 Juni 2013, 20.00.

Teater Salihara.


SEKILAS CERITA
Dua penambul (pemain akrobat) dengan penuh bahaya mengimbangkan badan mereka, dan sebuah obsesi: suara perempuan. Tetap berpegangan meskipun di tengah kekacauan, panas, cahaya, cucuran keringat. Sepotong suara membujuk mereka entah dari mana, tetapi dua lelaki itu tetap berpegangan di tengah godaan sensualitas dan ancaman kehancuran. Terperangkap di antara dua dinding cahaya, mereka mengembangkan gerakan saling mengangkat, dari tangan ke tangan, dalam keseimbangan yang kian rapuh, berupaya tetap berpegangan, mengejar di bawah perintah nafsu dan panas yang bergetar tanpa akhir.

Warm adalah instalasi berupa dua dinding cahaya, lelampu yang dalam kekuatan rendah menghasilkan cahaya keemasan, putih kemerahan dan dengan kekuatan yang lebih tinggi menghasilkan cahaya putih penuh pesona sekaligus menyilaukan mata. Suhu selama pertunjukan ini bisa mencapai 45 derajat Celcius sehingga memancing keringat para penambul. Itulah musuh yang akan mereka taklukkan.

PEMAIN
Alexandre Fray & Frédéric Arsenault sebagai penambul

Sha Ine Febriyanti sebagai pemonolog.

TIM PRODUKSI
Instalasi & Sutradara - David Bobee
Penulis - Ronan Chéneau
Penerjemah - Saraswati Wardhany
Penata cahaya & Instalasi - Stéphane Babi Aubert
Penata Musik - Frédéric Deslias
Konstruksi panggung - Salem Ben Belkacem
Manajer panggung - Thomas Turpin
Asisten - Nina Chataigner
Produksi - Rictus
Poduksi bersama Les Subsistances, Lyon, dan L'Hippodrome, Scène Nationale, Douai.
(sumber: buku HELATEATER Salihara)

SEDIKIT KOMENTAR


Begitu masuk ruangan pertunjukkan, hawa panas menyeruak. Tak ada angin. Tak ada hawa dingin. Semua hanya pengap. Uap. Hanya uap air berupa keringat.

Saya memilih duduk agak atas. 5 menit sebelum mulai, penonton sudah ramai menanti. Menanti pertunjukkan hebat di tengah arena yang begitu hangat. Hangat! Terlalu hangat.


Monolog oleh Ine, terasa begitu mulus tanpa terhambat. Penghayatannya sungguh memukau. Dalam panas, dia bermonolog dan berekspresi. Satu kata yang bisa terucap: WOW!

Ine tak sendiri di panggung pentas. Ia didampingi dua orang pria yang menggeliat di tengah panas memanggang. Semua terlihat begitu seru. Pecah!

Gerakan demi gerakan duo penambul membuat mata ingin terus menatap, meskipun memang harus terpaksa beberapa kali harus memicing karena silau dan panas menyerang.

Mengenai monolognya, jujur, saya tidak terlalu bisa memaknai. Bukan karena tak lugas, tapi memang saya kurang bisa menangkap saja arti dibaliknya. Monolog yang sarat makna sepertinya.

Perhatian saya lebih tertuju pada setiap gerakan dan liuk lekuk para penambul. Mereka terlalu menakjubkan. Bergerak lincah di tengah panas yang tak wajar! Saling menahan dan berusaha seimbang meski peluh tak berhenti bercucuran. Satu tangan menahan satu badan dari tengah ke atas. Satu kepala menahan satu badan dari bawah. Saya kagum. Terpana. Terlalu suka.

Di beberapa bagian menjelang akhir perhelatan, saya mulai merasa ragu mereka masih bertahan. Bagaimana bisa mereka tahan beraksi di suhu seukuran ruang sauna sambil terus berusaha memuaskan para mata? Hebat! Penampilan hebat! Saya (lagi-lagi) tak menyesal datang ke salah satu pementasan dalam HELATEATER ini.
Meskipun ruang begitu hangat dan tangan terus mengipas, penampilannya sungguh membuat puas.
Meskipun monolog dan jalannya saya tidak begitu paham, tapi usaha mereka untuk melawan ancaman kehancuran seperti panas yang mencekam, sungguh patut membuat jempol diacungkan.

Berkesan! Sungguh berkesan!

KETIGA PENAMPIL.

KETIGA PENAMPIL + Sutradara.

Tata Panggung. Kanan kiri, yang lampu-lampu terang, itulah yang menghasilkan panas begitu dahsyat.

about the stars.


Malam ini kamu menghampar,
kamu juga berkelap-kelip.
Jumlah kamu, sungguhlah banyak.
Membuat mata jarang, ah bahkan tak ingin berkedip.
Terlalu senang aku melihat kamu.
Dekat. Terasa dekat dari tempat tanpa atap.
Indah. Senang mataku menatap.
Kamu itu... menarik.
Sayang, kamu jarang menarik perhatianku kala di kota.
Terlalu banyak polusi cahaya.
Terlalu sedikit tempat menatap.
Tapi, janganlah kamu takut.
Aku tahu, kamu akan selalu indah.
Kamu akan... selalu menarik.


Villa Tamaro, Pantai Anyer
dini hari Minggu 16 Juni 2013.

hanya bintang, teman, dan alunan musik.


Malam ini, semua terasa begitu sempurna.
Bintang-bintang hadir berdampingan dalam gelapnya langit.
Tak ada polusi cahaya, sehingga tampilan benda mungil langit itu terlihat begitu kaya. 
Teman-teman ada di sekitar.
Lengkap. Semua terasa lengkap. Semua melengkapi malam ini.
Bercerita. Bergelak tawa. Bersenandung.
Diiringi alunan musik dan lagu-lagu menarik.
Angin berhembus tak kalah menyemarakkan. Deru suara ombak juga sama.


Semua terlihat begitu sederhana, namun nyatanya ini harta berharga nan langka.


Aku masih percaya, momen ini takkan kutemukan di Jakarta.
Beruntunglah, aku mampu dapatkan ini di pinggir kota.

Aku. Sungguh. Suka.


Villa Tamaro, Pantai Anyer
dini hari Minggu 16 Juni 2013.

menikmati sendiri.


Sendiri tidak selalu sepi.
Di sini, dengan buku-kertas berserakkan di hadapan, saya cukup merasa nyaman.
Dengan headset terpasang di kedua telinga,
dengan deretan lagu-lagu yang bergiliran memanjakan,
semua terasa menyenangkan.
Terkadang, saya butuh saat-saat semacam ini. 
Saat tidak ada keriuhan, teriakan, gurauan, dan lawakan.
Hanya ada orang sekitar yang juga duduk dalam diam.
Semua terasa menentramkan.


Perpusat UI, Sabtu 8 Juni 2013.

Saturday, June 15, 2013

Serambi JAZZ: Monita Tahalea and The Nightingales




Goethe Institut, 13 Juni 2013.

Punya kesempatan menonton Monita Tahalea and The Nightingales di Goethe kemarin malam itu rasanya adalah sesuatu yang begitu menguntungkan pendengaran. Tak menyangka, tanpa membayar sedikitpun, telinga ini bisa mengaku begitu terpuaskan.

Sejujurnya, tak ada rencana menonton acara itu hingga H-1. Teman-teman yang katanya mau menemani, akhirnya membatalkan satu persatu hingga akhirnya hanya tersisa satu yang masih meluangkan waktu. Namun begitu, saya tak terlalu merasa terganggu.

Penampilan ini adalah penampilan mereka yang baru pertama kali saya lihat. Saya tak tahu banyak lagu-lagu dari Monita. The Nightingales juga baru saya dengar gaung namanya dari flyer acara ini. Hanya bermodalkan rasa ingin tahu, akhirnya saya putuskan untuk lebih tahu. Saya berangkat ke Goethe, meskipun baru disanalah saya bertemu dengan seorang teman yang menunggu (dalam arti, saya berangkat ke Goethe sendiri).

Sampai di sana dan menyaksikan dengan mata kepala, saya tak menyangka, ternyata mereka begitu mengagumkan. Monita tampak cantik. Suaranya ciamik. Begitupun dengan penampilan musisi-musisi pengiring yang tak kalah apik. Semisal Ricad Hutapea pada saxofon, Yoseph Sitompul pada piano, Chaka Priambudi pada bass, Gerald Situmorang pada gitar, dan Jessi Mates pada drum.

performing beberapa lagu pertama

Selama kurang lebih 2 jam, sedari pukul 19.30 hingga pukul 21.30, mereka membawakan lebih dari 10 lagu. Tidak jelas pastinya berapa, karena telinga dan mata terlalu terkesima. Seingat saya, diantaranya ada Senja, Over the Rainbow, juga Di Batas Mimpi yang tak luput mereka bawakan.

Di tengah pertunjukkan, para penonton diberi satu hal mengejutkan, yakni saat di mana Monita mengundang Indra Lesmana untuk naik ke atas area pentas. Semua bertepuk tangan riuh. Terlebih lagi,  saat mereka kemudian membawakan satu buah lagu, God Bless The Child. Teduh. Sungguh teduh.

Monita, The Nightingales, and Indra Lesmana singing Ingatlah.
Lagu-lagu lain yang dibawakan (selain yang telah disebutkan) tak pernah sanggup membuat mata, hati, dan telinga ini menutup untuk menatap penuh kagum. Dari semua lagu yang mereka suguhkan, salah satu lagu yang menurutku begitu membuat candu adalah yang berjudul Butir WaktuJust let you know, lagu ini merupakan ciptaan dari Chaka Priambudi, sang penakluk Bass.


Penampilan ini sungguh tak mampu membuat bibir berhenti menyunggingkan senyum. Paling tidak tunggu dulu empat hari, baru bisa lupa sedikit. Yang sangat disayangkan adalah, pertunjukkan itu tak lebih dari jam setengah sepuluh. Mereka menutup penampilan  malam itu dengan sebuah lagu berjudul Hope yang dibawakan Monita bersama iringan piano dari tangan lincah Yoseph Sitompul.


Malam itu yang saya putuskan hanya satu. Saya (yang belum pernah menyaksikan Monita secara live) langsung menetapkan diri sebagai pengagum suara manisnya.

--


Saturday, June 8, 2013

HELATEATER Salihara: The Smell of the Soul (Erika Batdorf - Arwinda).

Teater Salihara, 7 Juni 2013, 08.00 pm.
One mission accomplished!

Berangkat dari keinginan melepas penat dari perkuliahan sejenak, saya, Tia, dan Cahya memutuskan untuk menonton salah satu pementasan dari serangkaian acara HELATEATER Salihara (Juni-Juli 2013). Pementasan ini berjudul The Smell of the Soul. Dibawakan oleh ERIKA BATDORF (Kanada) berkolaborasi dengan ARWINDA (Jerman).

Sekilas cerita:

Ini kabaret interaktif tentang maut dan kehancuran, yang lucu sekaligus merongrong pemirsa. Tentang tiga ekor kumbang (Silphidae, Necrophini, Kafer) dan Lacrymosa yang biasa memakan mayat, kini bernafsu memakan manusia yang masih hidup. Sebabnya, mereka menghidu kematian pada manusia yang masih hidup itu. Ketika mereka tidak bisa menghidu jiwa manusia padahal manusia itu masih hidup, itulah saat kematian manusia dan waktunya mereka makan. Mereka mengajak penonton berperan sebagai calon mangsa mereka. Sebuah lakon yang menertawakan maut seraya bernyanyi bersama.
(sumber: Buku Acara HELATEATER Salihara)

Pemain dan tim produksi:

Erika Batdorf sebagai Silphidae
Lisa Schamberger sebagai Necrophini
Christian Bestle sebagai Kafer
Retno Sayekti Lawu sebagai Lacrymosa

Kreator: Erika Batdorf & Arwinda
Sutradara: Erika Batdorf
Penulis: Erika Batdorf
Produser: Sari Madjid & Ines Somerella
Penata Musik: Lisa Schamberger
(sumber: Buku Acara HELATEATER Salihara)

Sedikit komentar dan pengakuan:

Saya tidak kecewa, justru merasa senang.
Secara keseluruhan, pementasan ini lucu dan menyenangkan, serta penuh dengan kritik. Kritik-kritik halus yang menyiratkan kebenaran. Kritik terhadap perilaku manusia yang tidak pernah mencoba bersahabat dengan makhluk lainnya. Kritik yang mengangkat permasalahan mengenai hubungan manusia dengan bumi yang ditinggalinya, bumi sang ibu pertiwi. As we know, permasalahan manusia ini memang tidak akan pernah selesai jika kesadaran manusia itu  sendiri tidak juga muncul. The Smell of the Soul adalah pementasan yang sarat dengan dialog-dialog kecil nan menggelitik, sehingga membuat otak dengan lekas mencerna pesan di baliknya.

Adapun beberapa penggalan dialog menarik yang saya sukai: "We (the bugs) know you, human, better than you know your self", "We don't try to kill you, but you kill us easily", "Human kill easily", etc. Dialog-dialog kecil yang menancap. Dialog-dialog yang buat pikir tumbuh mengembangkan pikiran. "Kill or not to kill?"

Dalam pementasan ini, dikisahkan bahwa mereka, para kumbang, pula meragukan keberadaan jiwa dalam diri manusia. Dari awal hingga akhir pertunjukkan, mereka mencoba menemukan "smell of the soul from the human", but they didn't find itThey can't smell it. Mereka merasa bahwa manusia-manusia ini sudah mati. Manusia-manusia ini tidak punya jiwa. Mereka telah mati. Paling tidak, mereka telah mati sebagian. Partially

Hal lain yang membuat pementasan ini beda dari pementasan-pementasan yang pernah saya tonton sebelumnya adalah: bahwa sepanjang pementasan, mereka, para kumbang, dengan lincah mencoba berinteraksi dengan para manusia yang datang menonton.

Hal paling mencengangkan lainnya dari The Smell of the soul datang dari suara pemeran Silphidae dan Necrophini. Necrophini memainkan akordeonnya dengan sangat indah. Suara  Silphidae dan Necrophini ketika menyanyikan beberapa lagu juga sungguh tak kalah dengan pementas dalam negeri. Sungguh, ini pertunjukkan musikal yang amat memanjakan telinga. 

Menariknya lagi adalah ketika para kumbang itu menantang manusia-manusia ini untuk tidak membunuh seekor binatang kecil-pun malam ini dan malam-malam seterusnya. Bisakah?

Pada akhirnya, dapat disimpulkan bahwa inti dari segala cerita ini menurut saya adalah, bahwa manusia harus memulai persahabatan. Dengan alam. Juga bersahabat dengan binatang-binatang kecil yang ada, seperti kumbang misalnya, atau juga mungkin binatang 'menggelikan' lainnya. Satu pemahaman terpenting yang harus ditanamkan segera ialah, bahwa mereka semua tetap makhluk pendamping manusia. Begitu katanya.

Manusia, sebagai makhluk berjiwa, harus juga menghargai keberadaan makhluk pendamping lainnya. Sekalipun the bugs.

Dialog-dialog dalam The Smell of the Soul disajikan dalam bahasa Inggris, meskipun ada juga beberapa dialog yang diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia. 
Musik - Penampilan - Dialog - Cerita - Pesan dari pementasan ini dipadukan dengan begitu apik. Interaktif, karena penonton pun diajak ikut berdialog dan terlibat.
Meskipun ada yang sedikit mengganjal (kurang tek-toknya percakapan antara Silphidae dan Lacrymosa/ kerumitan pada salah satu dialog Kafer yang disampaikan dalam bahasa Jerman -tak disertai terjemahan- misalnya), namun pementasan ini rasanya memuaskan. Tidak menyisakan penyesalan telah jauh-jauh datang menghabiskan malam.

NEXT: WARM (Teater-Sirkus) by Rictus (Prancis). 14 - 15 Juni 2013. 08.00 pm. Teater Salihara. (Amin, semoga jadi dan nggak batal)

sumber and more infohttp://salihara.org/event/2013/03/26/helateater-salihara-2013

Bonus:

Terlebih lagi, yang lebih lebih menyenangkan adalah, "bisa foto bersama para pemain"! Yeay!



left - right: cahya, Retno, Batdorf, Tia, Schamberger, Bestle, me.


Thursday, June 6, 2013

Self Service.

Hola!
Jumpa lagi dalam posting-an ketiga saya hari ini! (Kamis, 6 Juni 2013).

Kalian tau definisi self service? Yap! Kurang lebih, maknanya itu adalah pelayanan oleh diri sendiri dan untuk diri sendiri.

Di sini, saya mau coba berbicara mengenai sebuah kebiasaan (yang menurut saya) baik dan sebenarnya akan baik (namun sulit) jika bisa diterapkan di Indonesia.

Mengapa saya berpikiran sampai sejauh ini? Nah, sebenarnya hal ini bermula pada suatu waktu ketika saya sedang makan di Domino's Pizza D-Mall Depok bersama Aan dan Samzlee. Ketika itu, kita sedang membahas kebiasaan orang di luar negeri (khususnya Australia, karena Aan udah pernah melihat langsung kebiasaan orang-orang di sana) pada saat mereka berada di KFC, McD, atau mini market 24 jam lainnya. Mereka memesan, lalu mengambil makanan mereka SENDIRI, mengambil minuman SENDIRI, mengambil saus sambal/tomat SENDIRI, dan yang terpenting, mereka membuang sampah sisa makanannya SENDIRI ke tempat sampah, tanpa menunggu pelayan atau petugas restoran FastFood atau mini market 24 jam untuk membereskannya. 

Hal itulah yang belum kita punya, kesadaran untuk melayani diri sendiri, sampai kesadaran untuk membuang sampah makanan kita sendiri pula. Logikanya, kita dari datang sampai makanan habis, telah menservice diri kita sendiri, bukan? Lantas, mengapa ketika buang sampah, kita harus menunggu pelayanan dari orang lain?

Berangkat dari contoh yang baik itulah, maka ketika beberapa kali saya dan Aan merandom bersama, saya melihat dia selalu membuang sampah sendiri, ketika kita ada di Seven Eleven, McD, bahkan kemarin ketika ke Domino's Pizza. Sampah sisa makanan akan Aan bereskan lalu dibuangnya ke tempat sampah terdekat. Orang-orang yang melihat mungkin akan memandang itu dari dua sudut pandang yang berbeda. Ada yang menganggap hal itu adalah suatu tindakkan yang aneh dan sok rajin, namun sebaliknya, ada pula yang justru akan menganggap itu contoh kebiasaan yang patut ditiru.

Saya, menganggap kebiasaan itu adalah kebiasaan yang baik, menarik, dan positif. Sebelumnya, saya sama seperti kebanyakan orang yang menyisakan sampah di tempat makan, lalu pergi meninggalkan sampah-sampah itu dan berharap (memastikan) bahwa pelayan mini market/restoran FastFood itu akan segera (dan selalu) membereskannya. Namun, ternyata melihat kebiasaan Aan yang seperti itu, saya justru menganggap bahwa sepatutnya memang kita berkewajiban melayani diri sendiri. Saya lantas mulai belajar membuang sisa makanan saya sendiri ketika saya berada di tempat-tempat yang mengusung self service way. Pola pikir kita seharusnya dapat diubah sedikit demi sedikit. Perubahan itu dibutuhkan, toh? Meskipun perlahan-lahan. :)

Mari kita layani diri kita sendiri (sambil memberi manfaat bagi orang lain juga, kan?).